liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Harga Terus Loyo, Exchanges Harus Jaga Kepercayaan Investor Kripto

Fenomena crypto yang masif terjadi di tahun 2022, sangat mempengaruhi naik turunnya harga crypto. Dikutip dari video Indodax Room Special Nataru 2022 yang diposting di kanal YouTube Indodax, CEO Indodax Oscar Darmawan mengatakan bahwa tahun 2022 merupakan tahun pasar crypto sedang dalam fase musim dingin.

Pelajaran yang Indodax ambil dari fenomena tahun 2022 adalah setiap bursa atau calon pedagang aset kripto perlu menjaga kepercayaan anggota atau investor kripto.

“Bisnis bursa itu sendiri hanyalah wadah untuk mempertemukan pembeli dan penjual. Dengan demikian, uang nasabah tidak bisa disentuh sama sekali. Pertukaran yang tidak menyentuh uang anggota akan menjadi bursa yang berkesinambungan dan tidak akan mengalami kesulitan likuiditas. Ini adalah dibuktikan dengan adanya bukti cadangan dan bukti kewajiban yang baik, sehingga jika ada penarikan oleh nasabah maka penukaran tetap berjalan dengan mantap,” jelas Oscar seperti dikutip Senin (26/12).

Tidak hanya itu, mengingat pasar sedang mengalami fase bearish di tahun 2022, Oscar berpendapat bahwa jika dilihat dari segi sejarah, momen kejatuhan crypto adalah saat yang tepat untuk mengakumulasi crypto dan menjualnya nanti saat harga naik.

Oscar juga mengundang pedagang kripto untuk mulai mengumpulkan kripto dengan biaya rata-rata dolar sebelum halving sebagai waktu terbaik untuk membeli kripto karena ada potensi peningkatan setelah halving Bitcoin yang akan terjadi pada awal tahun 2024.

Terkait kasus FTX yang terjadi beberapa waktu lalu, ia mengaku pasti akan berdampak besar pada pasar crypto di tahun 2022 yang saat ini sedang dalam fase penurunan. Hingga saat ini, kami masih belum mengetahui institusi mana yang telah memasukkan uangnya ke FTX.

Oscar mengatakan kasus FTX mirip dengan insiden 2014 yang melanda bursa terbesar saat itu, Mt Gox. Ketika Mt Gox bangkrut, banyak bursa lain terseret karena banyak aset bursa disimpan di sana dan tidak dapat dilikuidasi dari Mt Gox. Acara FTX dan Mt Gox memiliki efek yang sistematis dan domino.

“Saya perkirakan di kuartal pertama dan kedua tahun 2023 kita bisa melihat full damage dari FTX ini. Melihat dampaknya terhadap bursa kripto, selama bursa kripto beroperasi secara konservatif alias hanya sebagai tempat mempertemukan penjual dan pembeli dan tidak menempatkan aset klien di tempat lain, maka kasus FTX tidak akan begitu berdampak pada jatuhnya bursa, “jelas Oscar.

Sementara itu, Analis Crypto Surat sumpah Sugiono mengatakan akibat bangkrutnya FTX, investor mengalami masalah kepercayaan dengan sentralisasi bursa. Investor mulai mencari platform terdesentralisasi untuk kebutuhan mereka, seperti bertukar token menggunakan Uniswap (ERC20) dan Pancakeswap (BEP20). Kemudian, untuk investor perawatan diri, mereka mulai melihat dompet Trust dan iSafepal.

Mengenai proyeksi crypto untuk tahun depan, dia yakin pasar diperkirakan akan memasuki masa pemulihan, didorong oleh kurangnya agresivitas The Fed dalam menaikkan suku bunga. Ini juga didorong oleh adopsi crypto yang lebih luas dan banyak institusi memasuki industri crypto. Apalagi masih banyak investor yang percaya dengan crypto.

Sedangkan dampak negatifnya adalah efek dari kebangkrutan FTX, regulasi crypto global, suku bunga bank sentral, inflasi dan resesi, serta konflik geopolitik yang masih memanas.

“Kemungkinan crypto akan menyamping dengan kebijakan Fed yang tidak berhenti menurunkan kenaikan suku bunga acuannya,” ujar Afid.

Senada dengan itu, ia juga mengimbau investor untuk selalu melihat potensi ke depan dan tidak panik.

“Strategi menjaga crypto melalui rata-rata biaya dolar diperlukan. Pedagang juga bisa melakukan scalping,” kata Afid.