liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Bank Kakap Ramai-ramai Jajaki Peluang di Bank Digital

Bank asal Amerika Serikat, Silicon Valley Bank (SVB) ditutup oleh regulator pada Jumat (11/3) karena krisis modal. Runtuhnya SVB menandai kegagalan bank AS terbesar sejak Depresi Hebat dan terbesar kedua dalam sejarah AS.

Seperti yang ditulis The Washington Post, penyebab keruntuhan SVB adalah karena bank tersebut memiliki lebih dari separuh asetnya dalam obligasi pemerintah (US Treasuries). Ketika suku bunga naik, obligasi menjadi kurang berharga dan bank harus mengganti kerugian.

Saham SVB jatuh 60% pada hari Kamis, setelah bank mengatakan dalam pengajuan sehari sebelumnya bahwa mereka telah menjual aset senilai $21 miliar dan berencana menjual sebagian sahamnya untuk mengumpulkan uang.

“Pengungkapan tersebut memicu kepanikan di kalangan investor teknologi dan pendiri perusahaan, mendorong para startup untuk menarik uangnya,” tulis Washington Post, dikutip Sabtu (11/3).

Menyusul penurunan tajam saham, perdagangan saham SVB dihentikan. Regulator kemudian menutup bank tersebut.

Sebelumnya, Silicon Valley Bank menangguhkan perdagangan sahamnya yang anjlok dan pelanggan bergegas menarik uang mereka. Sebagai salah satu lembaga utama tempat para pemula mempertahankan investasi yang didukung usaha mereka, kegagalan SVB mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh industri.

Gejolak telah terjadi ketika perusahaan teknologi mengurangi dan memberhentikan pekerja, sementara kenaikan suku bunga memicu tanda-tanda tekanan keuangan yang lebih luas.

“Inilah yang perlu Anda ketahui tentang SVB, isu-isunya, dan dampak potensialnya pada sektor teknologi,” kata laporan itu.

SVB adalah bank publik yang berbasis di Santa Clara, California — pusat perusahaan teknologi Silicon Valley. Ini diasuransikan secara federal, artinya jika tidak dapat membayar deposan, ia mendapat sejumlah uang dari pemerintah.

Menurut situs webnya, SVB bekerja dengan hampir setengah dari perusahaan rintisan yang didukung usaha di Amerika Serikat, dan kliennya mencakup 44% perusahaan teknologi dan perawatan kesehatan yang didukung usaha yang diperdagangkan secara publik, termasuk Pinterest dan ZipRecruiter.

Pada akhir Desember, Silicon Valley Bank memiliki total aset sekitar $209 miliar, menjadikannya kegagalan bank yang diasuransikan federal terbesar kedua dalam sejarah AS, setelah Washington Mutual, yang ambruk selama krisis keuangan 2008.

Dampak terhadap Perekonomian

Kekhawatiran atas SVB melanda saham perbankan secara lebih luas pada hari Kamis dan Jumat. First Republic Bank, yang juga melayani banyak perusahaan teknologi California, anjlok sekitar 22% pada Jumat sore. Saham Bank of America telah jatuh sekitar 1%, dan saham Morgan Stanley turun lebih dari 2% pada Jumat sore.

Bank sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga. Dengan inflasi yang masih panas, pejabat Federal Reserve mengisyaratkan mereka akan terus memperketat kebijakan untuk mengendalikan harga, namun sikap hawkish mereka telah memicu kekhawatiran akan resesi.

Pemerintah AS melaporkan hari Jumat bahwa pasar tenaga kerja menambah 311.000 pekerjaan pada bulan Februari, mencerminkan ketahanannya di tengah kenaikan suku bunga meskipun kampanye pengetatan Fed.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21